manfaat minyak cengkeh

Manfaat Minyak Cengkeh Bagi Kesehatan Anda

January 14, 2021 @ 2:16 am

Manfaat Minyak Cengkeh – Minyak cengkeh merupakan minyak atsiri yang berasal dari pohon cengkeh (Syzygium aromaticum).

Minyak ini diproduksi dengan mengekstraksi kuncup bunga cengkeh kering. Minyak cengkeh memiliki warna kuning pucat hingga coklat keemasan, dan memiliki aroma pedas yang kuat.

Untuk memperoleh minyak cengkeh dengan kualitas yang bagus, maka anda dapat menggunakan mesin cengkeh agar pengolahannya terstruktur.

Manfaat Minyak Cengkeh Bagi Kesehatan

Minyak ini kaya akan fenilpropanoid yang merupakan kelompok senyawa dari tumbuhan dengan senyawa utama yaitu eugenol.

Senyawa bioaktif lain yang terdapat pada minyak cengkeh yaitu timol, carvacrol, dan cinnamaldehyde. Manfaat minyak cengkeh bagi kesehatan antara lain:

Mengatasi Jerawat

Minyak cengkih yang kuat tidak dapat mengobati jerawat karena memiliki sifat antimikroba yang sangat baik.

Penelitian menunjukkan bahwa minyak ini dapat menghambat pertumbuhan bakteri Staphylococcus yang dapat menyebabkan timbulnya jerawat, bisul, ruam, lecet, dan impetigo.

Dalam mengobati jerawat, Anda bisa mengoleskan bola kapas yang telah ditetesi minyak cengkih dan madu pada area kulit yang terkena. Lalu, bilas dengan air bersih setelah mengering.

Obati Infeksi Jamur

Eugenol dan carvacrol yang terkandung dalam minyak cengkih memiliki efek antijamur.

Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Oral Microbiology and Immunology, minyak cengkeh dapat digunakan untuk mengobati kandidiasis yang disebabkan oleh jamur Candida albicans.

Infeksi jamur ini bisa terjadi di mulut, telinga, kuku, hidung, vagina, dan saluran pencernaan.

Minyak cengkih juga efektif membunuh parasit usus yang dapat menyebabkan diare dan masalah pencernaan lainnya. Anda boleh mengonsumsi sedikit minyak, namun ini harus di bawah pengawasan dokter.

Obati Sakit Gigi

Sifat anti-inflamasi dan anestesi minyak cengkih membuatnya sangat efektif dalam meredakan sakit gigi, nyeri gusi, dan sariawan. Selain itu, menurut sebuah penelitian, minyak cengkeh dan molekulnya juga efektif mencegah erosi gigi.

Anda bisa mengoleskan kapas yang telah ditetesi minyak cengkih dan minyak zaitun pada gigi yang sakit.

Tapi jangan mengoleskannya pada sariawan yang parah dan luka terbuka. Setelah itu, kumur dengan air hangat. Kedua campuran tersebut juga dapat membantu menghilangkan bau mulut.

Mengatasi Berbagai Masalah Kulit

Minyak cengkeh memiliki sifat antiseptik yang berguna untuk mencegah infeksi.

Sifat antiseptik ini juga dapat membantu mengatasi berbagai masalah kulit, seperti luka, kudis, kutu air, lebam, biang keringat, dan gigitan serangga.

Namun, bagi Anda yang memiliki kulit sensitif dan luka terbuka sebaiknya berhati-hati saat menggunakan minyak ini.

Mengurangi Rasa Mual

Minyak cengkih tidak membantu mengurangi muntah dan muntah. Terkadang minyak ini bisa digunakan sebagai aromaterapi.

Secara rahasia, Anda bisa menggosokkannya di bantal atau saputangan untuk menghirupnya. Selain itu, minyak ini juga bisa menenangkan dan meredakan pusing.

Meredakan Sakit Kepala

Minyak cengkeh banyak mengandung flavonoid, zat anti inflamasi yang dapat membantu sebagai penanda pembuluh darah.

Ketegangan bisa menyebabkan sakit kepala. Anda bisa mengoleskan campuran minyak cengkih dan garam di dahi untuk meredakan sakit kepala.

Mengatasi Gangguan Pernafasan

Minyak cengkih memiliki efek mendinginkan dan anti-inflamasi yang banyak digunakan untuk membersihkan saluran hidung agar lebih lega.

Efek ekspektoran yang dimilikinya juga dapat membantu mengatasi berbagai gangguan pernapasan, seperti masuk angin, batuk, asma, bronkitis, dan sinusitis.

Mencegah Penyakit Kronis

Eugenol dalam minyak cengkeh merupakan antioksidan kuat yang dapat membersihkan radikal bebas. Hal ini tentunya dapat mengurangi stres oksidatif dan mencegah penyakit kronis.

Selain itu, antioksidan dalam minyak cengkih juga dapat membantu meningkatkan kekebalan tubuh dan melawan berbagai penyakit.

Potensi Antikanker

Menurut laporan yang diterbitkan dalam Oncology Research and Treatment Journal, asam oleanolic, yang merupakan senyawa bioaktif dalam minyak cengkih, dapat membantu menurunkan risiko pertumbuhan tumor dalam studi pendahuluan.

Baik ekstrak cengkeh maupun minyaknya tidak dapat membantu mengurangi perkembangan kanker. Namun, diperlukan lebih banyak penelitian untuk membuktikan klaim ini.

Risiko Penggunaan Minyak Cengkih

Meski memiliki berbagai manfaat yang baik untuk tubuh, minyak cengkeh juga bisa menimbulkan risiko bagi sebagian orang yang dirawat. Berikut ini adalah kemungkinan efek samping dari penggunaan minyak cengkih:

Iritasi Kulit

Minyak cengkih dapat menyebabkan iritasi kulit pada beberapa orang yang takut akan kemerahan, gatal, dan bengkak.

Sebelum menghitung, sebaiknya lakukan tes kepekaan terlebih dahulu dengan mengoleskan sedikit minyak cengkih pada siku bagian dalam. Jika terjadi iritasi kulit, jangan berdoa secara topikal.

Alergi

Meski jarang, minyak cengkih juga bisa menyebabkan alergi. Reaksi alergi yang mungkin terjadi yaitu ruam, gatal, batuk, sesak, sesak, muntah, diare, atau kram.

Anda juga harus waspada terhadap anafilaksis atau reaksi yang parah karena bisa mengancam jiwa.

Gunakan minyak cengkih jika Anda sedang mengonsumsi obat antikoagulan, mengalami sakit maag, menderita kelainan darah, dan baru saja menjalani operasi besar.

Saat menggunakan minyak cengkih, muncul gejala yang tidak biasa, sebaiknya segera konsultasikan ke dokter untuk mendapatkan pengobatan yang tepat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *